Saturday, December 24, 2011

Cinta Selepas Kahwin ..

Bila aku teringat balik cerita ni, aku mesti tergelak sorang-sorang.

Alkisahnya, aku ni ditakdirkanlah kahwin dengan sorang mamat nih. Entah dari mana la datangnya. Mak aku yang suruh, dia kata budak ni baik la, alim la pandai la. Lepas tu terus kami kahwin. Masa first time kahwin tu, memang kucar-kacir jugak la rumah tangga kami. Dan yang aku paling tak tahan tu dia memang selalu saja buat aku sakit hati.Eiiiii… geramnya aku!!!

Mana taknya, aku basuh baju dia sekali la dengan baju aku. Then lepas basuh nak dijadikan cerita, ada lah pulak baju dia yang turun warna melekat kat baju aku. Haihhh… memang sakit hati. Baju baru kot, mahal lagi!!! Then bila aku tanya dia, kenapalah tak bagitau aku yang baju dia ada yang turun warna. Dengan slumber dia kata.. ”Lah… awat tak tanya…” Eiii… geramnya aku!!!

Selang beberapa hari, dia ada ajak aku pergi shopping. Ok, fine. Aku ikut je la. Weekend la katakan. Lepas tu nak jadi cerita, dia punyalah excited nak pergi shopping sampai aku kalih-kalih belakang.. dia hilang!!.. Aku cari gak dekat-dekat area situ kot2 ada tapi memang hampeh. Aku try call, tak angkat. Call lagi pun tak angkat. Huhh. Tension betul! Then, aku amik keputusan tunggu kat kereta je. Seminit… lepas tu dua minit… lepas tu…. SEJAM KOT!! Huhh. Memang sakit hati betul!! Then bila dia sampai dekat kereta, aku tanya, pergi mana? Kenapa call tak angkat??!! Yang aku tak tahan, dia dengan slumber jawab.. “Lah.. gi shopping la sayang… Owh, awak ada call ekk?? Alah, lupa nak bagi tau, terlupa bawa hanset… hehe..” Eiiii… geramnya aku!!!!

Seminggu lepas tu dia kata teringin nak makan masak ayam berempah dengan masak lemak cili api. Ok fine. Aku masak je. Tapi memang la aku ni tak la pandai masak sangat tapi bolehlah kalau setakat nak makan kan. Aku hidang bagi dia makan. Masa first time dia suap kat mulut tu aku bajet dia nak kata apa-apa. Tapi dia diam. Memang tak kata apa-apa pun sampai dia habis makan. Habis makan pun tak kata apa. Aku pun confius. Dia ni takde respons. Sedap ke tak?? Ehmmm.. kalau ikut aku la, aku rasa ok je lah. Tapi tak tau la orang yang makan nak kata apa.. Huhhh…..

Esoknya, time aku on the way nak balik dari tempat kerja, kereta aku plak buat hal. Tak boleh start. Panik gak la aku time tu. Malam dah ni, nak masuk Isyak dah. Haihh… Time aku balik kerja lewat-lewat lah kereta nak buat hal. Then, aku call dia. Yang aku tak boleh tahan tu. Dia dengan slumber kata.. “Lah awat la call saya… call la mekanik… ingat call saya kereta awak boleh jalan??….” Eiii… geramnya aku!!! Tapi dia datang jugak lepas tu. Ada lah dia check apa entah kat depan but tuh. Dan lepas start terus boleh… hmmm.. dalam hati aku kata, “Boleh la jugak mamat ni nak diharap. Mekanik kecil-kecilan, janji free”…

Satu hari, dia ada bagitau yang dia kena pergi outstation kat overseas. Dia kata pergi sekejap je. 2 MINGGU!! Hmm… aku memang no komen lah. Dia nak pi buat keja dia. Takkan nak kata tak boleh kot. Kerja arkitek biasalah. Busy la kot. Tapi memang agak sakit hati jugak lah. Boleh dia lesap macam tu je. Lepas-lepas naik flight, kot2 la dia nak call bagitau dah sampai ke, ada kat mana ke. Tapi memang hampeh!!. Langsung dia tak call!! Kot2 la nak bagi emel ke tapi memang tak de. Kosong inbox!!Eiii… geramnya aku!!!

Pagi tu aku basuh baju. Ok sekarang aku dah tau dah baju mana yang turun warna. Aku ambik satu persatu dalam bakul nak basuh. Sampai la aku jumpa bungkusan misteri dekat bahagian bawah baju-baju tu. Jeng3.. Huishh siap dengan surat lagi. Suratnya berbunyi begini:

Kehadapan isteriku, Semoga berada dalam keadaan yang sihat sentiasa. Jangan marah-marah ek.. hehe.. Saya bukannya apa, saja tulih surat nih.. Bosan… Tak tau nak buat apa… hihi Pertama sekali saya nak bagi tau lah. Mungkin awak tak kenal saya tapi saya kenal je awak. Sejak awak darjah 6 lagi kot!! Haha.. Ehawak tak ingat ke anak Pak Mail kawan ayah awak yang datang beraya kat umah awak time tuh??!! Masa tu saya nampak awak duk main masak-masak kat belakang umah… hahaha… Memang lucu sangat. Saya nampak awak macam ‘anak patung’. Comel sangat… Iskk.. Awak ni.. tak perasan ke?? Keduanya, sorry la pasal hal shopping tuh.

Memang saja je saya tak mau bawa hanset time tuh… hihi.. Takut terkantoi. Ye la saya pi cari baju awak kot!! Ingat baju yang awak kata terkena warna tuh?? Huh… memang tension. Susah betul nak cari. Memang patut la mahal dan memang patut la awak bengang satu hari… hihi… Ketiganya, pasal ayam berempah dengan masak cili api yang awak masak… hmm… Mesti awak bengang kan sebab saya takde respons… huhu… Sebab SEDAPPPP SAAANGAT sampai saya jadi tak terkata.

Eh, saya makan dalam masa 5 minit je kot. Ikut jam dinding kat rumah kita. Iskk..awak ni.. tak perasan ke?? Keempatnya time keta awak rosak… hmm. Awak tau tak saya CANCELLLL appointment saya dengan klien penting dari overseas sebab nak pergi kat awak??!! Lepas-lepas tu jenuh saya nak pujuk diorang balik. Tau tak saya langgar semua traffic light merah!! Baju saya basah dengan peluh masa saya sampai kat awak?? Iskk..awak ni.. tak perasan ke??

Tapi lepas saya tahu saya kena pergi outstation kt overseas. Saya lagi seronok. Happy gile sebab saya tau awak mesti rinduuu kat saya kan..kan2?? Saya memang saja je tak call awak…hihi… Tapi saya ok je. Saya rasa saya dah sampai dah kot lepas awak baca surat nih… “Wow, look at the Eiffel Tower!! Fuyoo!!! Cantik kot!! “ Hahahahahaaaaaaaa..jangan jeles..(^-^) Last but not least. Awak… awak jangan nakal-nakal ekk…sebab saya saaaaayang awak…

p/s: Try tengok sama tak dengan baju awak yang rosak hari tu “bungkusan” ni… hihi Love, Suamimu

Friday, December 16, 2011

Menghargai Ibu Bapa

Setiap tahun kita menyambut Hari Ibu dan hari Bapa. Banyak sumbangan daripada seseorang bernama ibu dan bapa. Sempena sambutan itu, kita kerap mendengar di radio dan TV serta akhbar dari anak yang prihatin memberi ucapan selamat untuk ibu dan bapa mereka.

Pelbagai jenis perkataan mendatar dan penuh simbolik sarat dengan perasaan dan air mata. Namun, menghargai ibu bapa bukan hanya dengan perkataan sekali setahun tetapi tindakan dan perbuatan selaras dengan ungkapan. Ia disebut adab. Antara adab sopan yang melambangkan penghargaan kepada ibu bapa ialah:

Anak mestilah mendengar nasihat ibu bapa ke arah kebaikan dunia dan akhirat. Sebagai anak kita tidak boleh bercakap kasar dan meninggikan suara kepada ibu bapa.
Sentiasa mendoakan kesejahteraan ibu bapa paling kurang berdoa sebanyak lima kali sehari selepas solat farhu.

Menjaga kebajikannya seperti makan minum dan kesihatan ibu bapa sepatutnya diberi belanja bulanan ikut kemampuan kita apatah lagi jika mereka miskin. Bagi ibu bapa yang mampu, pemberian itu satu penghargaan.

Anak-anak jangan menyanggah atau menentang ibu bapa. Layani dan hormat mereka dengan bahasa yang baik dan bersopan santun. Ini mengelak diri daripada menyakiti hati ibu bapa. Hanya satu perkara boleh ditentang , jika ibu atau bapa itu menentang ajaran agama Allah. Tetapi ini jarang berlaku.

Jangan sesekali bersikap keras, kurang ajar, marah kepada ibu bapa. Gunakan bahasa sopan ketika bercakap dengan mereka walaupun menegur kemungkaran.Jangan sampai retak perhubungan mesra dan kasih sayang dengan ibu bapa. Jika bersama pasangan balik kampong atau bersama ibu bapa jangan bermesra sangat depan mereka, lebihkan ibu bapa.

Jika ibu bapa sudah tua dan uzur jagalah kesihatannya. Jangan menghantar ke rumah orang tua. Ini bagi mengelak perasaan dan jiwa ibu bapa tersisih atau dipinggirkan.
Jaga dan layan ibu bapa yang tua dan uzur dengan sabar serta tabah. Gembirakan ibu bapa dan berikan kebahagian dan dijaga dengan baik oleh anak sendiri.

Firman Allah mengenai tanggungjawab dan kewajipan anak terhadap ibu bapa yang bermaksud

“Dan, Kami (Allah) mewajibkan manusia berbuat baik kepada kedua-dua ibu bapanya. Ibunya telah mengandungkannya dengan menanggung kelemahan (dari awal mengandung hingga akhir menyusukannya) ; dan tempoh menceraikan susunya ialah dalam masa dua tahun; (oleh yang demikian) bersyukurlah kepada-Ku dan kepada kedua-dua ibu bapamu; dan (ingatlah), kepada Akulah juga tempat kembali (untuk menerima balasan).” (Surah Luqman, ayat 14)

Daripada firman itu Allah memperincikan beberapa yang wajib disedari iaitu anak diwajibkan berbuat baik kepada ibu bapa dan manusia wajib bersyukur kepada Allah serta berterima kasih kepada mereka. Jika ibu bapa meninggal dunia, beberapa perkara kebaikan dan adab baik untuk ibu bapa antaranya:

1. Berdoa dan beristigfar – memohon Allah kurniakan keampunan mereka supaya dimasukkan mereka ke dalam golongan orang yang soleh.

2. Menyempurnakan perjanjian, jika ibu bapa mengikut sebarang perjanjian dengan orang lain.

3. Memuliakan saudara dan sahabat handai si mati. Anak hendaklah menghormati dan memuliakan saudara dan sahabat handai si mati seperti yang dilakukan oleh ibu bapa ketika hayat mereka masih ada.

4. Menyambung silaturahim kepada orang lain yang tidak sempat disambung oleh si mati sebelum meninggal dunia.

Hanya orang yang mempunyai anak akan tahu betapa cintanya ibu dan bapa kepada anaknya. Mereka tidak mengharapkan balasan daripada anaknya. Balasan untuk ibu bapa daripada anak adalah sentiasa melakukan amal ibadat dan bersopan santun dalam kehidupan seharian.

Hadis Rasullulah s.a.w ada menyebut: “ Apabila mati seseorang anak Adam, putuslah amalannya kecuali tiga perkara iaitu: sedekah jariah, memanfaatkan ilmu yang diambil orang dan anak soleh yang mendoakan ibu bapanya.”

Banyak kata-kata mengenai anak dan ibu bapa antaranya; “Anak yang baik bukan lahir daripada ibu bapa yang tidak mengenal orang tuanya. Anak adalah gambaran ibu bapanya. Orang tualah yang membentuk hitam dan putih peribadi seseorang anak itu, seperti sehelai kain putih”.

Sunday, December 11, 2011

Penawar Kasih

” Dia hanyalah anak angkat adik Mak Long. Itulah istilah yang lebih lembut daripada anak pungut. Adik Mak Long tak pernah anggap dia anak pungut sebab adik Mak Long memang mahukan dia. Cuma emak kandungnya tak mahu beri dia pada adik Mak Long sekiranya tak diberi duit…”
Aku mengetap bibir. Ada simpati yang bertandang jauh di sudut hatiku.

” Mak dia cuma nak duit sebanyak RM500…” tambah Mak Longku lagi. Melongo aku memandang Mak Long. Meminta kepastian akan kebenaran itu. Takkan sekecil itu nilainya seorang bayi?

” Betul… Cuma RM500! Sebab dah terlalu kepingin nakkan anak, adik Mak Long tu ikut saja. Tapi di mata adik Mak Long tu, nilainya terlalu tinggi. Hampir 20 tahun, adik Mak Long bela dia. Tapi umur adik Mak Long tu tak panjang. Dan tak sampai sebulan adik Mak Long meninggal, suaminya nak kahwin baru.

Dia tak lagi dipedulikan. Dan dia juga tak mahu mak baru. Kebetulan, dia memang rapat dengan Mak Long. Sebab tu, mak Long bela dia sekarang ni. Lagipun, dia dah kerja. Dia cuma mahukan kasih sayang Mak Long. Itu saja…”

Bicaraku mati. Dan pandanganku lama singgah pada seraut wajah milik Idzrul Nadwan yang sedang bermain game yang terdapat dalam Nokia 3230 miliknya. Cerita ibu saudaraku tadi benar-benar melahirkan simpati dalam hatiku.

Tidak aku menyangka seraut wajah ceria yang menyambut kepulanganku lewat petang itu rupanya menyimpan seribu satu cerita duka. Tidak aku sedari kerana aku sendiri tidak pernah bertingkah bicara dengannya. Hanya senyuman yang menjadi penghubung antara kami bila saja pandangan kami bertaut.

Padanlah pandai benar dia membawa dirinya. Mungkin dia sedar akan siapa dirinya. Makannya tidak pernah berkira. Apa sahaja yang terhidang, itulah yang akan dijadikan pengalas perutnya.

Begitu juga tidurnya. Tiada rungutan bila sahaja bilik yang sebelum itu diduduki olehnya diambil alih olehku. Senang sahaja matanya terlelap walau sekadar berlapikkan sehelai tilam nipis dan sebiji bantal kabu juga sehelai selimut nipis di ruang tamu rumah kampung itu.

Teko berisi teh aku bawakan ke ruang makan. Lantas, aku menyusun beberapa cawan ke dalam dulang lalu menuangkan teh O panas itu ke dalamnya. Sedang aku leka dengan kerjaku, Idzrul Nadwan menghampiriku. Beg plastik merah berisi bungkusan nasi lemak diletakkan di atas meja.

Selepas itu, dia melangkah ke kabinet berisi pinggan lalu mencapai beberapa biji pinggan dan juga sudu. ” Abang Wan beli apa?” soal Nazmir, anak bongsu Mak Long sambil melabuhkan punggungnya bersebelahan dengan Idzrul Nadwan.

” Hari ni, abang Wan beli nasi lemak sambal sotong. Alah, favourite Amir tu,” ujarnya sambil membuka bungkusan nasi lemak lalu diberikan pada Nazmir. Hah! Nasi lemak sambal sotong! Alamak… mati aku. Mau bengkak satu badan ni.

” Kenapa wak?” soalnya padaku pula. Ni first time dia tegur aku. ” Takde apa-apalah. Saya okay jer…” balasku menutup kelemahan diri. Ahh… lantaklah. Apa nak jadi, jadilah! Pantas aku mencapai bungkusan nasi lemak itu.
” Ehh… awak! Kan awak elergi sotong. Jangan la makan sambal sotong ni. Ni hah… saya dah belikan nasi lemak sambal ayam. Makan yang ni…” balasnya sambil menyerahkan bungkusan nasi lemak sambal ayam itu padaku. Eh… mana dia tahu aku ni elergi sotong. Apa dah dicop kat dahi aku ke?
” Mak Long bagi tahu ek?” serkapku pula. Dia tersenyum. ” Buat penat jer kalau kak Leeya dok fikir hal tu. Abang Wan ni istimewa sikit. Dia boleh tahu apa yang boleh and tak boleh pada seseorang tu,” sampuk Nazmir.
Hah! Biar betul?
” Kak Leeya tak percaya ke?”

Aku ragu-ragu untuk menjawab pertanyaan itu. Bimbang ianya akan menguris luka dalam hatinya. Dan tertanya-tanya juga aku, apakah ini anugerah Allah swt pada insan bernama Idzrul Nadwan? Insan yang nilainya hanyalah RM 500! Ya Allah… indahnya kurniaanMu ini.

Dalam kejutan, aku hadiahkan juga sekuntum senyuman untuknya. ” Leeya nak ikut mak Long tak?” sapa mak Long yang datangnya entah dari mana.
” Ke mana?” soalku pula.
” Rumah Tok Teh kamu. Nak mengurut kakinya yang terseliuh tu…”
” Kalau tak ikut takpe ke?” balasku lambat-lambat.
” Ikut kamu la. Mak Long tak apa-apa. Lagipun, Nazmir dan Nazmirah pun ada kat rumah.”
Aku tersenyum. Bukannya apa, aku cuma keletihan. Tiga hari di Pantai Teluk Cempedak membuatkan aku betul-betul penat. Penat menguruskan perkhemahan anjuran tempat kerjaku. Dan alang-alang dah sampai sini, aku sengaja singgah ke rumah Mak Long. Mahu menghilangkan lelah dan penat kerana cutiku masih berbaki tiga hari.

Pintu rumah kuselak perlahan. Tiada kelibat Idzrul Nadwan. Begitu juga dengan Nazmir dan Nazmirah. Pak Long dan mak Long pun tiada. Pantas, aku membawa pucuk paku yang kukutip berhampiran sungai ke dapur.

Membersihkannya dan seterusnya memotongnya untuk dibuat pucuk paku goreng belacan. Yang lainnya sudah tersedia. Masak lemak cili api dan juga ikan masak singgang untuk Nazmir.
Usai memasak, aku segera mengemas dapur. Namun, irama lagu My Heart dari telefon Nokia 3230 milikku membuatkan kakiku laju melangkah untuk mendapatkannya. Apa tidaknya… buah hatiku di hujung talian.
Sedang berbual di hujung talian, tiba-tiba pintu bilikku diketuk. Aku segera minta diri dan memutuskan talian sebelum cepat-cepat membuka pintu. Namun, langkahku mati bila sahaja terpandang empat orang lelaki berkopiah putih. Bulat mataku bila saja terpandang kelibat Idzrul Nadwan di belakang mereka. Yang pasti reaksinya sepertiku jugak. Alamak! Bala apakah ini?

Desiran bayu laut menampar lembut pipiku. Mataku pula menyongsong ke arah laut. Sesaujana mata memandang. Dan pandanganku tertancap pada kelibat camar putih yang terbang sebebasnya. Serentak itu, mutiara jernih menitis perlahan di pipi gebu. Ya Allah, beratnya dugaanMu untuk kutempuh! Mataku terpejam rapat. Cuba menghentikan titis-titis hangat itu. Namun aku gagal. Yang ada dalam bayangan hanyalah wajah bengis ibu dan ayahku dan juga wajah sayu Mak Long.

” Sampai hati Leeya buat ibu dan ayah macam nie… Ibu percaya Leeya. Tapi Leeya dah musnahkan kepercayaan ibu. Ibu takkan percayakan Leeya lagi! Leeya dah lukakan hati ibu…”
Bait demi bait terdengar jelas di telingaku. Sungguh, peristiwa dua hari lepas masih menghantuiku. Dan hari ini aku di sini. Membawa sekeping hatiku yang luka. Sudahlah aku ditangkap dengan tuduhan berkhalwat. Kini, Azmir pula pergi meninggalkan aku. Arrggghh.. kenapa semua orang tak nak percayakan aku dan Nadwan. Sungguh! Kami tak buat apa-apa!

Masih jelas di mataku pandangan suram Nadwan ke arahku seusai saja kami dinikahi malam itu juga. Dan malam itu juga menjadi malam terakhir aku melihatnya bila aku bertindak membawa diri. Tak siapa tahu aku di sini baik Nadwan yang jelas telah menjadi suamiku sendiri. Cuma harapku agar dia mengerti tindakan aku ini. Aku perlukan masa untuk semua ini. Moga aku masih dalam redha seorang suami.

Namun, tepukan di bahuku mengejutkan aku. Pantas aku berpaling. Idzrul Nadwan! Benarkah dia?
” Kenapa muka Leeya macam tu? Terkejut tengok abang kat sini?” tegurnya perlahan. Mimik mukanya selamba saja. Aku mengangguk. ” Errrm… boleh abang duduk sini?” pintanya lagi.
Aku memandang ruang kosong disebelahku. Dia suamiku dan dia ada hak untuk duduk di situ sekalipun tanpa keizinanku. ” Duduklah… nie kan tempat awam.”

” Memang tempat awam… tapi abang risau jugak. Maklumlah, yang kat sebelah abang nie perempuan. Manalah tahu kot-kot tak sudi ke… kang ada jugak mengamuk sebab pasal abang, buah hatinya lari,” ujarnya dengan riak serupa. Apa maksud kata-katanya itu?
” Dah memang lari pun…” Entah dari mana kekuatan… lancar sahaja ayat itu kuatur. Riak wajahnya berubah. Dan aku pula kelu! Kesal dengan kelancangn mulutku. Aku tak patut berkata begitu.
” Maaf…”
” Bukan salah Leeya. Salah abang!”
Aku makin tak mengerti. Lantas wajahnya kupandang. Mengharap penjelasan yang pasti.
” Abang tahu Leeya ada kat rumah waktu tue… Cuma abang tak jangka yang dia akan buat abang macam nieh…”
Belum sempat dia menyudahkan bicara, amarahku kembali. ” Dah tahu kenapa balik? Kenapa libatkan Leeya dalam hal nie?” marahku.
” Maaf… Kalau pada Leeya, ini adalah pemusnah kebahagiaan Leeya. Tapi pada abang… inilah permulaan kebahagiaan abang…”
Aku makin tak mengerti. Apa pulak yang dia mengarut nie…
” I love you since first time I see you!”
” Wan!”
” Abang tahu cara abang salah. Tapi satu jer yang abang nak Leeya tahu. Abang dah jelaskan segalanya pada ibu dan ayah. Mak long dan Pak Long jugak. Dan mereka dah terima penjelasan abang. Sebab tu abang ke sini… tengok Leeya dan kalau boleh abang nak bawak Leeya balik dengan abang. Tapi abang tak boleh paksa… terpulang pada Leeya. Take your time! Abang tahu susah untuk Leeya terima… Abang akan balik pagi esok. Check out pukul 9. Kalau Leeya rasa Leeya dah maafkan abang… Leeya tunggu abang kat lobi esok pagi. Maaf sebab abang ganggu Leeya. Abang balik dulu…”

Dari jauh aku memandang susuk tubuh lelaki itu dari jauh. Lantas aku larikan pandangan pada jam di tanganku. 10.10 pagi. Melihat dia masih di situ, aku semakin yakin dengan hatiku. Ya Allah, permudahkanlah jalanku.
” Assalamualaikum…”
Pandangannya jatuh ke wajahku lantas dia tersenyum. ” Waalaikumsalam…”
” Kata check out jam 9… buat ape lagi kat sini?” tanyaku.
” Abang tahu Leeya tak akan biarkan abang balik seorang. Betul tak?”
Aku mula tak tentu arah.
” So… nak balik ke tak nie?” tanyaku kalut. Tanpa sedar aku telah tersilap bicara. Dan aku nampak segaris senyuman di bibirnya.
” Mestilah nak! Beg mana?” ujarnya dengan tawa. Aku ketap bibir. Geram dengan perlakuannya. Sengaja mahu mengundang merah di wajahku.
” Beg? Takde…” jawabku pendek.
” Marahkan abang… lari sehelai sepinggang jer ek…”
Aku tersipu malu. Pantas, dia mencapai tanganku lantas mengatur langkah menuju ke kereta. Dan aku pasti, langkahku kini membawa bahagia.

Saturday, December 10, 2011

beSDay !!


HAPPY BESDAY T0 MY FRIEND
NOR AZIHAN OTHMAN

sm0ga diberkati ALLAH n ceria2 selalu..

Friday, December 9, 2011

MiMpi

Pada suatu pagi ketika bangun dr tidur seorang gadis terus
mencapai telefon bimbit dan menelefon
teman lelakinya, ...


Makwe : Malam tadi syg mimpi , abg hadiahkan syg brng kemas. Apa pendpt abg tntng mimpi syg nie ??
Pakwe : syg pasti akan mengetahuinya mlm ini jugak ...


Begitulah jwpan teman lelaki smbil berbisik manja. Pada mlmnya, semasa mkn mlm, pakwe menghulurkan sebungkus hadiah kpd makwe. Teruja ditambah pula hati yang berdebar-debar, dia membuka bungkusan hadiah itu perlahan-lahan. Makwe terus melahirkan eksperasi rupa yang terkejut apabila mendapati isi bungkusan hadiah tersebut adalah " sebuah buku yang berjudul : Jenis-jenis mimpi dan maksudnya "

hehehe ..

Thursday, December 8, 2011

TERIMA KASIH KAWAN


Angin sepoi menyapa wajahku. Kicau burung kedengaran. Sungguh hebat ciptaan Allah. Aku termenung sendirian. Tidak dapat menerima hakikat yang esok kami bakal berpindah ke Bandar. Tiada lagi bunyi cengkerik, tiada lagi kokokan si ayam di pagi hari. Aku bakal merindui suasana kampung ini.
“Syu, sudah habis berkemas” Tanya ibu di luar pintu bilik.
“Hampir siap, ibu boleh kita balik ke sini lagi nanti?” soalku sedih kepada ibu.
“InsyaAllah boleh. Ini kan kerja abah. Kita perlu berada disisi abah. Syu kena faham itu” Ibu mengusap kepalaku.
Abahku bekerja sebagai polis. Dari kecil lagi kami sering berpindah mengikut tuntutan pekerjaan abah. Kali ini kami bakal berpindah ke Bandar. Aku sekali lagi akan menempuh hidup bersama kawan  baru, jiran baru dan sekolah baru. Teringat aku dengan surah An-Nisa ayat 19 ‘Mungkin kamu tidak menyukai sesuatu, padahal Allah menjadikan padanya kebaikan yang banyak.’ Mungkin dengan penghijrahan ke tempat baru ini ada hikmahnya.
Keesokan pagi kami bertolak ke Bandar, perjalanan kami mengambil masa selama 5 jam. Sesampainya di rumah baru, kami berkemas mengangkat barang ke dalam rumah.
“Assalamualaikum”
Aku menoleh kearah suara yang member salam. Aku hanya tersenyum. Jiran baru kami, seusia abah nampaknya menghulur salam kearah abah dan dia datang menolong abah mengangkat barang. Setelah mengangkat semua barang jiran baru kami iaitu Pak Cik Yusof mengajak kami sekeluarga makan malam dirumahnya. Pada mulanya abah seperti berat hati, tetapi kesungguhan Pak Cik Yusof membuatkan abah berubah fikiran. Usai solat maghrib, aku, ibu dan abah ke rumah Pak Cik Yusof.
“Assalamualaikum” Abah member salam.
“Waalaikumusalam” seorang wanita membuka pintu. Isteri Pak Cik Yusof agaknya.
“Jemput masuk, Yusof ada didalam” jemput isteri Pak Cik Yusof sambil menyalami ibu dan aku.
“Panggil saya Rahmah” isteri Pak Cik Yusof mengenalkan diri.
“Saya Zura. Banyak masak ni Rahmah. Susah-susah sahaja”  tutur ibu sambil tersenyum.
“Jiran baru, kena raikan” ujar Mak Cik Rahmah
“Rahmah berdua sahaja. Sunyi rumah” Tanya ibu.
“Saya ada 3 anak, 2 orang dah bekeluarga tinggal yang bongsu sahaja. Ke rumah kawan katanya. Kejap lagi balik la. Biasalah budak baru nak kenal dunia” seloroh Mak Cik Rahmah.
Aku hanya diam sambil memerhati keliling rumah Mak Cik Rahmah. Susunan perabot yang cantik dan kemas. Kami dihidangkan dengan hidangan nasi ayam madu dan pelbagai kuih muih. Dalam jam 10.00 malam kami sekeluarga pulang ke rumah.
Aku ke sekolah baru hanya ber jalan kaki kerana sekolah baruku hanya di hujung kawasan perumahanku sahaja. Gementar juga aku untuk memulakan persekolahan disini. Aku dibawa oleh guru kelasku ke kelas baru aku. Seperti biasa aku terpaksa mengenalkan diri dihadapan semua pelajar kelasku. Aku memandang sekeliling kelas dengan penuh mengharap, mengharap keadaan di kelas baru ini baik-baik sahaja. Aku ditempatkan di belakang sekali.
“Assalamualaikum” hulur tanganku untuk bersalam dengan pelajar yang duduk di sebelahku.
“Waalaikumusalam, Wana “ teragak-agak dia menerima huluran salamku tetapi sempat mengenalkan dirinya.
“Bolehlah Wana, tunjuk ajar apa yang perlu ya” ujarku ramah.
“Ya, insyaAllah”
Kelas bermula dengan subjek Matematik Tambahan. Aku sedikit kaget, takut aku ketinggalan kerana aku masuk ke sekolah ini di pertengahan tahun. Pelajaran bermula dengan subjek Trigonometri.
“Ada siapa yang ‘volunteer’ untuk selesaikan soalan ini” Tanya Cikgu Nisa guru matematik kami.
“Budak baru nak cuba cikgu” terdengar suara budak lelaki dari arah tepi ku.
Aku beristigfar, kenapa di hari pertamaku!
“Ya, Syu silakan kedepan” Cikgu Nisa memanggil. Ya, aku agak sedih tetapi aku tetap berjalan kedepan cuba untuk menyelesaikan masalah Trigonometri di papan putih di hadapan.
“Ok, bagus, ada soalan yang lain” Tanya Cikgu Nisa sambil memandang semua anak muridnya.
Seisi kelas hanya diam.
“Diam tak ada soalan la nampaknya. Terima kasih Syu” Cikgu Nisa terus menerangkan langkah kerja ku dihadapan.
“Kalau budak baru masuk memang selalu la kena usik. Jangan ambil hati sangat dengan Faiz tu” ujar Wana sambil memperkenalkan aku dengan Faiz empunya nama yang menyebut namaku sebentar tadi.
“InsyaAllah, aku cuba bertahan” gumamku perlahan.
Sesi persekolahan tamat untuk hari ini, aku berjalan pulang seorang diri. Semasa aku berjalan pulang, ada sebuah motosikal lalu di sebelah ku sambil membunyikan hon yang kuat, baru aku perasan itulah Faiz yang mengenakan aku dalam kelas matematik tadi. Aku jadi kelu apabila melihat motosikal itu masuk ke laman rumah Mak Cik Rahmah, jiranku! Mungkin ini anak bongsu Mak Cik Rahmah.
Di sekolah, aku cuba menyesuaikan diri dengan suasana baru. Wana yang banyak menolongku.
“Wana, aku nak tanya sesuatu” ujarku perlahan.
“Kenapa Faiz tu selalu sangat usik pelajar sekolah ini, dan kadang-kadang aku tengok semua orang seolah tak peduli dan tak kisah bila diusik” soalku
Aku sebenarnya rasa hairan dengan sikap pelajar dan guru yang seolah-olah tidak mengambil peduli dengan sikap Faiz. Dia selalu ponteng kelas, dia selalu mengusik pelajar perempuan, dan yang paling aku tidak suka dia pernah menyuruh Wana menyiapkan kerja sekolahnya!
“Erm, susah hendak cakap. Faiz menghidap barah otak. Jangka hayatnya tak lama. Lagi setahun sahaja. Jadi kami semua malas hendak panjangkan cerita. Biarlah dia” ujar Wana. Aku terdiam. Tiba-tiba wajah Mak Cik Rahmah menyapaku.
“Tetapi itu bukan sebab dia boleh suruh kau buat macam-macam untuk dia” jawabku tegas.
“Jomlah Syu, loceng dah nak bunyi pun” Wana seolah tidak mahu memanjangkan cerita.
Sesampainya kami ke kelas, aku lihat penuh buku-buku atas meja Wana, lagi sekali Faiz mempergunakan Wana untuk menyiapkan kerja sekolahnya. Faiz datang kemeja kami.
“Esok aku nak kau siapkan. Cepat sikit” ujar Faiz dengan selamba kepada Wana.
Aku dengan tanpa sedar memerhatikan Faiz dengan pandangan yang agak marah.
“Kau kenapa pandang aku macam tu? Kau pun nak tolong siapkan kerja aku?” soal Faiz kepadaku.
Aku hanya diam dan terus melakukan kerja aku tanpa menghiraukan Faiz.
Di rumah, selepas kami sekeluarga makan malam aku mentelaah pelajaran seperti biasa di dalam bilik tiba-tiba telefonku bergetar , Wana yang menelefonku.
“Assalamualaikum Syu”
“Waalaikumusalam Wana. Kenapa?” soalku laju.
“Syu, aku terpaksa balik ke kampung, nenek aku sakit tenat. Aku dah telefon Cikgu Nisa tadi. Nanti balik kau ajarkan aku apa yang aku tertinggal ya” pinta Wana
“InsyaAllah Wana. Jangan sedih ya Wana”
“Aku insyaAllah ok. Terima Kasih Syu. Assalamualaikum”
“Waalaikumusalam” aku menutup bicara.
Agak janggal aku belajar tanpa Wana, kerana kami banyak berbincang bersama. Aku ingin ke perpustakaan selepas habis kelas, kerana ingin mencari maklumat untuk tugasan baru kami. Sedang aku bersiap mengemaskan beg sekolahku Faiz menuju kea rah mejaku.
“Siapkan kerja aku” sambil melemparkan bukunya ke arahku.
Aku diam. Mengumpul keberanian untuk mengatakan tidak kepadanya.
“Aku kesini atas tanggungjawab aku sebagai pelajar, bukan bahan untuk siapkan kerja kau. Maaf”  Bergetar mulutku menuturkan ucapan itu. Aku nampak riak ketidakpuasan hati Faiz terhadapku.
“Kau jangan kurang ajar dengan aku” tempik Faiz sambil menepuk meja.
“Aku kurang ajar dengan orang yang perlu diajar” ujarku sambil terus bergegas ke perpustakaan.
Aku mengambil tempat paling hujung konon untuk tidak diganggu, tetapi salah jangkaanku, Faiz datang mengekoriku. Aku cuba bertenang.
“Kau dan mencabar aku” katanya dalam nada rendah tetapi tegas. Mungkin dia mengawal suaranya kerana kami masih di perpustakaan.
“Apa salah aku sebenarnya” aku cuba berlembut. Api disiram dengan api akan terbakar. Aku terpaksa berlembut.
“Tak ada orang yang pernah menolak apa yang aku suruh, tapi kau”
“Faiz, kau tahu kau ini ada kelebihan, kau lain dari yang lain, kau dapat apa yang orang lain tak dapat” soalku dengan nada rendah
Faiz menjegilkan matanya kepadaku.
“Penyakit ini kau kata kelebihan? Penyakit ini kau kata lain dari yang lain?”
“Kau pernah penyakit itu penghapus dosa?”
Aku lihat Faiz diam. Aku tidak dapat mengagak apa sebenarnya yang ada dalam kepalanya.  Tetapi niatku satu memperbetulkan kembali keadaan.
“Hadith riwayat Bukhari ada mengatakan Tiada seorang mukmin yang rasa sakit (kepayahan), diserang penyakit atau kesedihan (kesusahan) sampai duri yang menusuk (tubuhnya) kecuali dengan itu Allah menghapus dosa-dosanya”
“Tetapi kenapa aku, kenapa aku!” Faiz masih tidak menerima kenyataan.
“Sebab kau insan terpilih. Allah pilih kau untuk diuji, untuk lihat sejauh mana ketabahan kau, kesabaran kau, tak ramai yang dipilih”
“Kau tahu aku ada lagi setahun untuk hidup? Ini kau kata ujian” ujar Faiz menahan sebak
“Kau patut sangat bersyukur kerana kau tahu dan dapat mengagak bila masa kau akan diambil olehNya” aku masih cuba berlembut.
“Kenapa kau cakap begitu”
“Contohnya orang yang tidak tahu ajal mereka, banyak dosa yang dilakukan dan belum sempat bertaubat, ajal dah datang. Tapi kau, kau boleh agak masa kau, setahun kau boleh gunakan untuk bertaubat, mendekatkan diri dengan Allah banyak ganjarannya Faiz”
“Kau cakap senang Syu. Kalau aku dah terlantar nanti macam mana?”
“Kau tahu ada hadith dari Abu Hunaifah yang menjelaskan kalau kau sakit dan tak boleh nak lakukan kebaikan, maka Allah berfirman kepada malaikat catatlah pahala amalan dan kebaikan yang biasa kau lakukan ketika kau sihat”
Faiz hanya diam seolah merenung kembali apa yang aku katakana. Aku cuba menambah.
“Hidup ini sebenarnya ujian. Ujian yang kita dapat berbeza-beza. Ada yang diberi ujian kekayaan, kemiskinan, kesihatan, sempurna atau cacat anggota badan, cerdik, kecantikan rupa paras dan macam-macam lagi. Semua tu ujian. Dalam nak menghadapi ujian ini, ada yang akan bersifat gusar, keluh kesah, tidak tenteram. Ada juga yang sombong, angkuh, dan perasaan ini menjadi jiwa kita tidak tenang”
Faiz diam lagi.
“Jawapan dan penawar pada ujian ini adalah sabar dan syukur. Allah mengurniakan rezeki pada kita dalam pelbagai bentuk”
Aku lihat Faiz hanya menundukkan wajahnya.
“Penyakit harus dihadapi dengan sikap, pemikiran dan perilaku yang positif. Kalau kita selalu berlaku positif, InsyaAllah hal yang positif akan datang kepada kita. Bersangka baiklah dengan Allah”
Kami masing-masing terdiam. Cukuplah setakat ini aku ‘berhujah dengannya’ aku tidak mahu terus-terus menghentamnya, aku Cuma mahu dia memahami dan memperbetulkan kembali sikapnya.
Sudah seminggu faiz tidak datang ke sekolah, di rumah juga aku langsung tidak nampak kelibatnya. Aku sebenarnya gusar takut kalau aku yang menyebabkan dia berkurung di dalam rumah.
Ketika aku sampai dirumah, ibuku sedang menyediakan makan tengah hari kami.
“Tadi Mak Cik Rahmah datang, hantar kuih pelita ini” ibuku memulakan bicara.
“Faiz dah seminggu tak datang kelas bu” aduku.
“Mak Cik Rahmah pelik, seminggu ini berkurung dalam bilik, tapi Alhamdulillah dia kata dia dengar Faiz baca Al-Quran, solat pun dah tak tinggal. Seronok Mak Cik Rahmah bercerita tadi” senyum ibuku.
Alhamdulillah, aku bersyukur mendengarnya. Aku tidak kisah kalau bukan aku yang menyedarkannya, tapi mungkin ada sebab lain yang berlaku atas perubahannya.
Aku masuk kebilik, seperti biasa aku akan melayari internet dan tersenyum membuka ‘facebook’. Kenapa remaja sekarang mengilai ‘facebook’ termasuk aku? Aku lihat ada mesej baru di akaun ‘facebook’ ku. Faiz!
“Assalamualaikum Syu, Terima kasih, sedikit sebanyak kau mengajarku dan menyedarkanku. Alhamdulillah”
Pendek sahaja mesej dari Faiz, tapi sudah cukup buat aku tersenyum. Buku yang aku beli untuk kuhadiahkan kepadanya masih aku gengam. Semoga buku ‘Indahnya Sabar dan Syukur’ ini akan menjadi peneman Faiz nanti.

Friday, December 2, 2011

Friday, November 11, 2011

semakin hari semakin jauh dan semakin sedih .... mungkinkah akan terjadi semua nie ..

cinta memang tak selamanya bisa indah
cinta juga bisa berubah jadi sakit
begitu yang ku rasakan kini
perih hatiku tinggal kehancuran

tak pernah terbayangkan dan tak pernah terpikirkan
cintamu dan cintaku akan berpisah
namun harus ku relakan itu
untuk hidupmu agar lebih baik

maafkan aku setulus hatimu
kepergian diriku itu bukan keinginanku
terima saja dengan pilihan yang lain
dari orang tuamu

jangan bersedih dengan keadaan ini
jika kamu menangis aku juga ikut menangis
terima saja semua ini ku lakukan untukmu

sayang, semua ini ku lakukan
hanya demi kebaikan kamu
meski semua ini itu menyakitkanku

jangan bersedih dengan keadaan ini
jika kamu menangis aku juga ikut menangis
terima saja semua ini ku lakukan
terima saja semua ini ku lakukan untukmu

Sunday, October 30, 2011

Kisah Cinta Yang Hiba...

sedih giler tu......pastikan tisu berada di sisi anda...
Tersebut al-kisah 2 insan bercinta... yg laki tu nama Razak,
yg pompuan tu nama Fatimah. Razak ni panggil fatimah ni
sebagai 'imah' je (nak kasi nampak manje le tuh). imah
ni lak panggil razak ni 'abang' je cos diorang ni dah
close, lagi pun razak ni lagi tua drpd imah 4 tahun.
Entah macam mana, diorang ni kena berpisah dlm jangka
masa 3 tahun. Razak tu kena gi UK . lama gak tuh...
Imah ni kesepian le kat Singapura.
Since dah pisah lama gak.. then imah boring dok umah sorang
...Ada lak mamat yg bernama kamarul dtg jumpa imah. mula2
imah dgn kamarul ni kawan je, kamarul ajak gi shopping, gi
makan satay, gi bowling. Entah macam mana, hati imah
ni dah terpaut lak kat kamarul nih... maka hilang la bayang2
razak drpd hati imah..

Setelah genap 3 tahun.. razak pun pulang ke singapura. Beria2 le
mamat nih nak jumpa imah. belum sempat nak call imah, razak
ternampak imah dgn kamarul tengah date kat tengah2 town.
maka berderai le jiwa raga razak.. sedih je mamat tuh...
tak lalu makan. at the same time.. imah dok jalan2...
sembang le dgn kawan2 dia.. ntah camna dia dpt tahu kamarul
tu laki org. imah pun peras..cuba nak kembali kepada razak.
Masa tu dia lom tau lagi razak ni dah balik singapura.

Razak pun memberanikan diri dia... jumpa imah. dia gi le rumah
imah. muka razak masam je.. imah tanya le apasal masam.
razak cakap.."susah lah.. aku dah tau apa yang ko buat
masa sepeninggalanku" imah terperanjat... "err bila masa
lak nih.. aku setia apa..." kata imah razak berkata...
tersedu2.. " Aku sudah tau perhubunganmu dgn dgn kamarul
..." imah terdiam... "tamat lah hubungan kita disini sahaja
..." tambah razak. Razak amik gitar kapuk yg dibeli drpd UK
tu......seraya berkata " dengarlah lagu ini..., khas untuk mu..."
razak start nyanyi sambil menatap wajah sedih imah yg sedang
menangis...

I can tell by your eyes
That you've probably been crying forever
And the stars in the sky
Don't mean nothing to you
They're a mirror
I don't wanna talk about it
How you broke my heart
If I stay here just a little bit longer
If I stay here won't you listen
To my heart, ohhh, my heart

imah terdiam... masih menangis....razak sambung...

If I stand all alone
Will the shadows hide the colours of my heart
Blue for the fears
Black for the night's fears
The stars in the sky
Don't mean nothing to you
> They're a mirror

I don't wanna talk about it
How you broke my heart
If I stay here just a little bit longer
If I stay here won't you listen
To my heart, ohhh, my heart

"suara razak terus mendayu2....

"My heart, oh my heart, this old heart........."
"I don't wanna to talk about it, how you broke my heart.
But if I stay here just a little bit longer,
if I stay here, won't you listen
to my heart, oh, my heart? My heart, oh, my heart!"

razak ulangi phrase yg sama.......imah terdiam...walaupun
air mata masih mengalir...

My heart, oh my heart, this old heart........."
"I don't wanna to talk about it, how you broke my heart.
But if I stay here just a little bit longer,
if I stay here, won't you listen to my heart, oh, my heart?
My heart, oh, my heart!"

setelah tamat lagu yang dinyanyikan oleh razak untuk imah itu...
tiba2 mulut imah berkata ... " abang, imah nak beritahu
abang sesuatu" "katakan lah duhai imah" jawap razak dengan
suara perlahan... " err...... err..." kata imah dlm keadaan
bersalah..."katakan lah .. katakan lah imah.. abang sanggup
terima..." tambah razak...perlahan2.. imah berkata

"abang..."
"sebenarnya... imah tak paham bahasa Inggeris..."

Friday, October 28, 2011

Tips Mengesan Kekasih Yang Curang

1-Asyik resah melihat jam tangan apabila bersama anda.

2-Tiba-tiba saja mengadu sakit ketika berdating dengan anda.

3-Kerap menolak pelawaan anda untuk keluar bersama.

4-Menjadi panas baran dan sering mencari kesilapan anda.

5-Tidak membenarkan anda memegang atau membelek telefon bimbitnya.

6-Tidak lagi rajin menelefon anda Di awal percintaan, si dia asyik menelefon anda sehingga berkali-kali dalam satu hari.

7-Berubah sikap dengan ketara Jika dulu dia romantik bersama anda, sekarang dia hambar.

8-Asyik lewat ketika temujanji Anda sudah berjanji untuk berjumpanya di suatu tempat tetapi setelah berjam-jam menunggu, barulah nampak bayangannya.

9-Menerima panggilan telefon secara rahsia Sedang makan-makan bersama kekasih anda, dia menerima panggilan telefon atau SMS.

10-Mematikan telefon bimbit ketika bersama anda

11-Telefon bimbitnya asyik engaged,tidak berjawab atau terus mati Ketika anda cuba menghubunginya,handsetnya sering mati..

12-Kerap memberi alasan sibuk dan penat

13-Sering tersasul menyebut nama wanita lain

14-Sepi tanpa berita bila berjauhan

15-Ada kesan gincu atau bau minyak wangi pada pakaiannya

16-Marah apabila anda bertanya aktivitinya

Saturday, October 1, 2011

MAK !!!

tanpa sedar, menitik air mata baca surat ni..

Surat Dari Anak Mak Yang Dah Tak Nakal...

Mak.....
Terlalu bosan rasaa duduk membilang hari.....
Dah hampir sepuluh bulan mak pergi,
Rasanya baru semalam mak peluk kiter kan sejuk syahdu masih terasa lagi nih....

Mak tau tak.......
itu lah pertama kali mak peluk anak mak yang nakal ni sejak kiter dewasa.....
dan itu juga terakhir kali nya.
Emmmm...rupanya mak dah tau mak nak pergi jauh.....
nak tinggal kan anak2 mak..... nak tinggal kan dunia fana ni......

mak macam dah sedia.....
Seminggu sebelum tu......
mak dah menganyam tikar mengkuang 3 helai.....
Akak kata sampai ke pagi mak anyam tikar tuu....
tanpa rasa mengantuk, tanpa rasa letih......
kakak pun rasa hairan.....
mak tak penah buat gitu.....

pastu mak pasang radio kecil di sebelah mak......
tapi mak seolah2 tak sedar bahawa rancangan radio tu siaran siam .......
kengkadang siaran indonesia ..
mak terus tekun menganyam...
Rupanya tikar yang telah mak siapkan tu di gunakan untuk mengiringi mak ke kuburan...

Pastu mak sapu sampah sekeliling rumah bersih2....
pastu mak jemur karpet-karpet. ..
pastu mak ubahkan sofa ke tempat lain..
mak biarkan ruang tu kosong..
rupanya kat situ jenazah mak diletakkan..

paling menarik sekali mak bgtau kat maner sume duit dan barang kemas mak..
ada kat dalam almari.....
ada kat dalam dalam beg.....
ada dalam ASB.....
ada kat dalam Tabung Haji..
mak cakap tak berapa cukup lagi......
ada kat dalam gulung tikar.....

masa tu mak perasan takk..??
kiter gelak sakan bila mak bgtau duit dalam gulung tikar...
kiter kata mak ni memang pesenn lama laaa...
mak cuma gelak jer...
eeemmm...bahagiaa nya saat ituu..

Mak.....
Hari tu hari sabtu 18/08/1999 pukul 3 petang mak tiba2 sakit perut.....
bila malam tu kiter sampai dari KL.....
mak dah dalam kesakitan.
Akak dan abang kat kampong semua dah pujuk.....
mak tetap takmau pi hospital.... .
dan cuma tinggal giliran kiter sahaja yang belum pujuk..
Mak kata mak takmau duduk dalam hospital.... .
tapi kiter berkeras juga pujukk..
nanti di hospital ada doktor...
ada ubat untuk mak..
kat rumah kami hanya mampu sapu minyak dan urut jer..

Mak tetap tak bersetuju... ..
mak memang degil..
tak salah, anak mak yang ni pon mengikut perangai mak tu..
Tapi akhirnya bila melihat keadaan mak makin teruk....
mak sakit perut sampai nak sentuh perut mak pon sakit
kami adik beradik sepakat hantar juga mak ke hospital.... ..

Mak.....
amponkan kami semua...
kami nak mak sehat...
kami sayang mak...
kami tak mau mak sakit...
kami terpaksa juga hantar mak ke hospital....
ampon kan kami yer mak....

Mak.....
Malam itu abang bawa mak ke hospital
dan itu lah pertama dan terakhir kali mak naik kereta kiter...
Masih terbayang betapa ceria dan gembiranya mak,
kiter kata nak beli kereta....
Mak asyik tanya ajer..
cukup ker duitt..
kiter jawab pula...
kalau tak cukup, mak kan banyak duit...
mak gelak ajerr.....

Lepas tu bila kereta kiter sampai....
mak buat kenduri kesyukuran... ....
Dan kiter masih ingat lagi...
bila kiter eksiden terlanggar Ah-Chong naik motor.....
Punya la kiter takut...
kiter warning kakak kiter jangan sesekali bgtau kat mak.....
Bila balik sahaja kampong....
kiter cepat-cepat simpan keta dalam garaj.....
Tapi mak perasan juga bumper depan kemek...
mak tanya kenapa...?
Selamba jerr kiter jawab terlangar pokok bunga.....

Mak....
tujuan kiter menipu tu supaya mak tak risau...
Maafkan kiter kerana sampai mak pergi mak tak tau hal sebenar...
mak, kiter menipu mak kan ..
ampon kan kiter.....
Mak.....
Jam 4.30 pagi 19/08 /2006
Bila tiba aja kat hospital.....
nurse tengah balut mak dengan kain putih.......
mak mesti nampak kiter jatuh terduduk di lantai hospital...
Mesti mak nampak abang cium dahi mak.....
Mesti mak nampak akak baca doa untuk mak....
Mesti mak nampak adik terduduk kat kerusi kat sudut itu...
mesti mak nampak semua tu kann...kann. .kannn

Mak tau tak....
Pagi tu balik dari hospital jam 5.20 pagi kiter mamandu dalam keadaan separuh sedar...
Adik kat sebelah diam melayan perasann...
Kenangan bersama mak berputar dalam kepala ini...
jalan di depan terasa makin kelam.....
airmata dah tak mampu di tahan....
Masa tu seandainya apa-apa terjadi di jalan itu kiter rela...
Namun alhamdulillah akhirnya kiter sampai juga...
di sebab kan pagi masih awal, jadi jalan tu lenggang..
kosong. ...sekosong hati ini.....
Sepanjang perjalanan terasa kedinginan subuh itu lain benar suasananya.. .....
terasa syahdu dan sayu...dinginnnn. ....

Mak......
Kiter masih ingat lagi....
Kiter baca AlQuran kat tepi mak temankan mak...
Jam 11.00 pagi mak di mandi kan ....
Anak2 mak yang pangku masa mak mandi....
Mak mesti rasa betapa lembut nya kami mengosok seluruh tubuh mak.....
Kiter gosok kaki mak perlahan lahan.....
Mak perasan tak.....?

Makcik yang mandikan mak tu pujuk kiter.....
Dia kata..." dikk...jangan nangis...kalau sayang mak jangan buat gitu...jangan nangis ya.."
Bila makcik tu kata gitu...
lagi laaaa laju airmata ni...
tapi kiter kawal supaya tak menitik atas mak....

Mak.....
Sampai takat ini surat ni kiter tulis.....
kiter nangis ni.....
Ni kat dlm bilik...baru pukul 4.00 pagi....
Takder orang yang bangun lagi.....
kiter dengar nasyid tajuk "anak soleh" kiter sedih...
kiter rindu kat mak....!
Takpa la....
nanti bila kita selesai sembanyang subuh,
kiter baca yassin untuk mak...
mak tunggu ya..!
Mak..
Sebelum muka mak di tutup buat selamanya... .
Semua anak2 mak mengelilingi mak...
menatap wajah mak buat kali terakhir....
Semua orang kata mak seolah2 senyum aja...
Mak rasa tak....
masa tu kiter sentuh dahi mak....
kiter rasa sejukkkk sangat dahi makk.....
Kiter tak mampu nak cium mak...
kiter tak daya....
kiter tuliskan kalimah tauhid kat dahi mak dengan air mawar...
Airmata kiter tak boleh tahan....
Mak mesti ingat kan yang anak mak ni jadi imam solat jenazah untuk mak...
tapi kite suruh tok imam bacakan doa sebab kite sebak.....

Jam 12 tengahari mak diusung keluar dari rumah....
Akak pula dah terkulai dlm pelukan makcik...
badan akak terasa panas...
makk...
anak mak yang seorang tu demam....

Mak tauu...
cuma akak sorang saja anak mak yang tak mengiringi mak ke tanah perkuburan.. .
Mak.....
Hari2 ku lalui tanpa kewujudan mak lagi...
Begitu terasa kehilangan mak...
boleh kata setiap malam selepas maghrib anak mak ini berendam airmata...
Dan sampai satu tahap....
masa tu malam jumaat selepas maghrib....
Selepas kiter baca yassin ngan kawan-kawan. ....
entah kenapa biler kat bilik kiter keluarkan gambar2 mak pastu apa lagi...
semakin kiter tenung terasa semakin sayu...
tangisan tak dapat dibendung...

Mak tauu...
kiter cuba bertahan...
memujuk diri sendiri tapi tak juga reda...
Kiter rasa nak telefon mak.....
nak cakap dengan mak.....
anak mak yang ni dah tak betul kan ..?
Dan akhirnya dalam sedu sedan itu kiter telefon kampong....
Kiter cakap dengan kakak..kiter nangis lagi...
Puas la kakak memujuk kiter...
Akak kata..." tak baik laa nangis aje..doa lah untuk mak.."
Dan akhirnya akak juga nangis.....

Mak tau tak..
di saat itu kerinduan terasa menusuk sehingga ke hulu hati...
rasa nyilu sangat...
menusuk-nusuk sehingga terasa begitu sakit dalam dada ni....
Sampai sekarang bila kerinduan itu menjelma....
hanya sedekah al-fatihah kiter berikan.....

Mak....
cukup la sampai sini dulu....
kawan kiter dah ketuk pintu bilik tu....
kejap lagi kami nak pergi solat subuh kat masjid...
selalunya, kiter yang bawak mak naik motor kan ....
kali ni kiter jalan kaki dengan kawan pulak...
esok kiter ingat nak tulis surat kat ayah pula....
Mula2 kiter tak tau nak hantar mana surat nih....
pastu kawan kiter bgtau...
simpan je buat kenangan..
Kiter cuma tau alamat ni aje...
Takper yer mak...k
Kiter kasi orang lain baca...
Kiter stop dulu...
sebab kawan kiter dah lama tunggu tu...
akhir kata untuk mak,
I LOVE YOU SO MUCH
dan jutaan terima kasih kerana membesarkan kiter...
memberi seluruh kasih sayang dari kecil sampai masuk sekolah..
sampai masuk univesiti....
sampai kiter boleh rase naik kapal terbang...
boleh rasa duduk kat negara orang... s
ampai akhir hayat ini jasa mak tak akan mampu kiter balas..

Sekian terima kasih,

Friday, September 30, 2011

seminggU jer Lagi ♥♥

aRap SeMua bERjALan deNgaN LancAr TanPa seBarAng maSALah ..

m0oD : BerBungA - buNGa

Friday, September 9, 2011


n0w i at KUALA TERENGGANU but i miss a lot KEDAH .... miss 0wg2 dekat KEDAH ... hanye gmbar pengubat rindu ..NAK BALIK KEDAH!!!

mama&abah

adik&me

k'ilah,jannah,k'ina n k'liza

p/s : arap diowg smua shat n gembira selalu ..L0VE U ALL

Sunday, August 7, 2011

.. hATikU miLikMu ..

Pernahkah engkau hargai cintaku yang sejati
Pernahkah engkau mengertikan diriku ini
Betapa hebatnya cintamu, memberiku sejuta pilu
Betapa agungnya asmaramu, membuatku terpaku

Disisimu ku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku
Mungkinkah hatiku milikmu jua
Ku sayang padamu

Kan ku abadikan dikau
Sewaktu kenangan yang manis
Yang tak mungkin aku lupa
Untuk selamanya

Kanku coretkan kenanganmu
Dalam sanubariku ini
Agar jadi yang terindah
Di dalam hidupku ini

Disisimu ku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan ku cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku
Mungkinkah hatiku milikmu jua
Sayang padamu

Bagai bahtera dilanda badai
Gelora cinta mengoncang jiwaku
Berombak mencari daratan yang damai
Oh Cintaku

Disisimu ku terdiam seribu bahasa
Dihatiku bergetar sejuta rasa
Namun sukar untuk aku meluahkan cinta padamu

Nafasku terhenti bila melihat dirimu
Terasa pantas degupan jantungku ini
Mungkinkah hatiku milikmu jua
Sayang padamu

Kanku coretkan kenangananmu
Dalam sanubariku ini
Agar jadi yang terindah
Di dalam hidupku ini

p/s : untuk insan y bertahta dihatiku .. 17/09/2008

=(


... Berakhir sebuah perhubungan y dibila selama ini ...

Sunday, July 24, 2011

<< Batch Siti BaLqis >>

:: Kursus Induksi PeLatih Pembantu Amanah ::
:: 18 - 22 JuLai 2011 ::
:: Pusat Latihan AIM, Taiping ::




.. daLam seminar ..

.. daLam biLik ..

.. Muzium Matang ..

.. Kg Matang ..

.. OTW g umah mak angkat ..


.. gn mak angkat ..

WaLaupun hanye seminggu tp kite semua bagaikan adik beradik then cukup rapat antara 1 sama lain ... kpd kwn2 y mengenali wani tp xder gmbar maaf k tp wani ttp ingt korang ..terutama sama interview y byk tolong wani .. kenangan gn korang mmg best ...LOVE U ALL
kepada MAK , wani rindu mak sgt2 ... rindu abah,k'ina,aliff n maksu .....

Monday, June 20, 2011

♥ Jangan Takut Kahwin Awal ♥

Saya berusia 21 tahun, dan sudah berkahwin. Masih muda bukan? Suami saya berusia 23 tahun. Juga masih muda. Kami berdua masih belajar. Jadi, mengapa berkahwin? Kalau ikut kata mak ayah, "Nak bagi bini makan apa? Pasir?"

Perjalanan cinta saya tidak mudah. Sebelum berkahwin, saya pernah teruk dikecewakan bekas kekasih. Dia minta masa 3 tahun dari tarikh kami 'declare', untuk bersedia untuk berkahwin. Hampir 3 tahun, saya ditinggalkan untuk perempuan lain. Kecewa? Sudah tentu. Jujur, saya hampir bunuh diri. Saya mengalami tekanan hidup sehingga tidak berhubung dengan dunia luar.

Tapi selepas itu baru saya sedar kehadiran suami saya yang sudah 4 tahun menunggu peluang. Pada mulanya, saya ingat sekadar 'cinta rebound', tetapi selepas 2 bulan berkenalan dan bercintan, suami saya melamar untuk berkahwin. Pada mulanya, saya ingat satu gurauan. Akhirnya si dia berani hubungi ayah saya dan minta izin untuk berkahwin kerana takut kehilangan saya lagi.

Ayah saya pun dahulu berkahwin ketika belajar; ketika beliau tahun 1 peringkat ijazah.

Suami saya pelajar perubatan tahun 3, dan saya cuma tinggal 2 bulan untuk mengakhiri pengajian. Ayah saya bersetuju memandangkan saya sudah kecewa, takut juga pisang berbuah dua kali. Akhirnya, kami berkahwin. Dengan mahar RM 200, sebentuk cincin emas, tiada hantaran, tiada majlis, kami bernikah.

Simple bukan? Kenapa perlu pening?

Kalau anda lelaki, anda mesti ingin berikan segala yang terbaik untuk bakal isteri anda.

Dan, kalau anda perempuan seperti saya, semestinya inginkan hantaran yang tinggi (lulusan ijazah sekarang, hantaran RM10K ke atas). Perlu tidak?

Maaf perempuan, kalau terasa. Saya bukan jual diri, saya tidak perlukan hantaran RM10-20K. Saya tidak letak harga untuk nilai diri sendiri dan harga cinta saya. Ini masalah kalau kita kahwin cara Melayu; bukan cara Islam.

Saya perempuan lulusan ijazah, saya ada tulang 4 kerat, dan saya boleh berusaha, kenapa perlu mengharap dengan lelaki? Suami bukan untuk dibebani, tapi untuk disenangi. Isteri bukan untuk dibeli, tapi untuk dikasihi.

Kos kahwin sekarang paling rendah pun RM20K serba serbi. Hantaran, majlis, belum baju, pelamin. Tapi cuba fikir, perlu tidak? Baju raya kan masih ada, cantik lagi. Kasut raya pun masih baru.

Kenapa perlu buat majlis di hotel, dewan orang ramai kan ada? Kalau rasa sangat mahal untuk katering, boleh upah orang masak, tinggal sediakan bahan dan peralatan. Bersanding tak perlu, buat penat badan duduk macam tunggul depan orang.

"Seganlah. Nanti orang kata apa."

"Isk, buat malu belajar tinggi-tinggi, tak dapat hantaran."

Hai, ni mentaliti Barat. Bagi yang beragama Islam, ingat rukun nikah.

Tanggungjawab selepas kahwin yang penting. Lebih baik duit sewa pelamin jadi duit persiapan untuk anak pertama. Prioritikan penggunaan duit anda. Kos bersalin bukan murah. Kalau di hospital kerajaan, paling kurang perlu ada RM400-500. Tapi di hospital swasta, minimum RM2000. Kos ada anak sangat tinggi sekarang.

Pernah cuba lihat harga setin susu bayi di pasar? Harga lampin pakai buang? Dan sekarang, anda masih terfikir pelamin itu penting? Ini tak kira duit nak beli kenderaan, beli rumah. Pening!!

Jadi jangan bebankan diri anda dengan majlis perkahwinan yang membazir dan tidak perlu.

Saya bahagia sekarang. Boleh keluar dengan suami tanpa rasa takut dan malu, disentuh lelaki bukan mahram. Dan suami saya tidak perlu takut saya diambil lelaki lain seperti dahulu. Apa semua yang pasangan bercinta lakukan, kini kami lakukan dengan halal. Dan kami boleh lakukan lebih dari itu, dengan halal. Tidak perlu risau. Kami aman dan bahagia. Saya dan suami masih bercinta. Masih belajar mengenal sesama sendiri. Dan percayalah, tak guna bercinta lama-lama.

Seganlah keluar dengan pasangan yang tidak halal untuk anda. Saya dan suami, masih seperti pasangan yang baru bercinta. Saya mampu tanggung hidup sendiri, kerja dan cari duit sendiri. Buat apa menyusahkan suami? Dan suami berusaha belajar bersungguh-sungguh (bagi pelajar perubatan, anda faham maksud saya), untuk mendapat keputusan yang cemerlang. Saya tahu ego lelaki tercabar, tetapi saya jujur cintakan suami saya. Saya tak ingin jadi beban, cukup asal dia berasa senang dengan saya.

Tidak perlu nafkah yang besar, semampu yang ada saya terima.

Bakal-bakal isteri sekalian, bersyukurlah dengan suami anda. Dan bakal-bakal suami sekalian, hargai isteri kamu. Terima kekurangan dan kelemahan pasangan anda. Persamaan membina keserasian, perbezaan itu melengkapkan.

Tuesday, June 7, 2011

:: Rahsia Bunga R0s ::


Bunga Ros Merah: Si dia mencintaimu setulus hati dan ingin bersama selamanya.

Bunga Ros Kuning: Si dia mahu kamu menjadi sahabatnya atau ia menandakan perasaan cemburu terhadap kamu

Bunga Ros Putih: Rasa cinta yang ada dalam dirinya adalah cinta sejati dan sesuci ros putih itu.

Bunga Ros Merah Jambu: Kamu adalah cinta pertama si dia dan ini menjadi rahsianya sejak sekian lama. Maknanya kamu adalah insan yang menjadi idamannya selama ini


p/s : bila la nk dpt bunga ros ... agak2 sape laaa bg kn ..hihi

Friday, May 27, 2011

❀❀ Kisah Aku ❀❀

Seringkali kita dengar dan seringkali juga kita baca, pertemuan pertama berlaku dengan penuh romantis. Mata bertentang mata, kulit tersentuh kulit, proses pelanggaran yang tidak disengajakan dan banyak lagi detik-detik romantis yang pasti membuai perasaan setiap pembaca.

Detik pertemuanku tidaklah seromantis cerpen-cerpen cinta, tidak seromantis puisi nan indah. Pertembungan kami hanya biasa, normal. Pertama kali aku melihatnya ketika pendaftaran kem, hanya satu perkataan yang singgah di benakku, "pelik". Dengan seluar pendek '3 suku', dan topinya yang sangat tidak 'cool', dia nampak aneh. Dan dia juga jujur memberitahuku, dia melihat kelibat singa di wajahku pada ketika itu. Aku tertawa mendangar pengakuannya.

Pertemuan yang berlaku sewaktu kem tersebut telah mencipta satu hubungan persahabatan yang baru. Sejujurnya, aku tidak ingat bagaimana kami boleh menjadi rapat. Apabila aku cuba ingat kembali saat kami mula mesra, imej kami ketawa terbahak-bahak sewaktu mendengar ceramah yang membosankan menjelma. Situasi itu aneh bagiku, kerana aku dikenali dengan sikapku yang tidak peramah, tidak mudah mesra dan sombong apatah lagi dengan orang yang baru dikenali membuatku tertanya-tanya, kemana hilangnya sikap itu apabila bertemu dengannya. Apabila aku ujarkan pertanyaan tentang perkara tersebut, ringkas sahaja jawapannya, "aku kan peramah". Mungkin juga betul. Keramahannya membuatkan aku lupa sikap durjana yang sering diamalkan selama ini.


Pada malam kem tersebut, peserta telah dikejutkan dari tidur sewaktu jam menunjukkan pukul 2 pagi. Kami disuruh berkumpul di padang dan berlakulah sesi "hentam-menghentam". Suhu yang dingin pada ketika itu, mebuatkan aku menggigil kesejukan dan mengeluh. Kebetulan, dia berdiri di sebelahku dan dia mendengar keluhanku. Dengan penuh rasa prihatin, dia menawarkan 'sweater' nya kepadaku, tetapi aku tolak. Pelik rasanya untuk aku memakai baju seorang lelaki. Memang sebelum ini, perasaanku terhadapnya hanyalah sebagai seorang kawan senior. Tetapi, pada ketika itu, perasaanku mulai berubah. Memang perkara itu nampak remeh, tetapi entah kenapa, aku terharu dengan keprihatinannya.

Selepas kem tersebut, aku menganggap persahabatan kami akan turut berakhir. Nyata aku silap meneka. Beberapa minggu selepas kem tersebut, dia menghubungiku. Kami bersenda riang dan bergelak ketawa. Kami tetap berhubung selepas itu. Posisi aku dan dia sebagai AJK dalam sebuah organisasi, membuatkan kami sering bekerjasama antara satu sama lain. Setiap kali peperiksaan menjelma, dia akan menghantar "ugutan-ugutan" yang sangat tidak digeruni untuk menaikkan semangatku. Antara ugutannya yang masih aku ingat hingga ke hari ini, "buat betul-betul. Senang je exam tu. Kalau tak score, aku bunuh kau.".

Setiap tahun pengajian aku jejaki dengan perasaan yang berkobar-kobar. Namun, semakin lama, semangatku makin hilang. Proses pembelajaran yang sangat memenatkan, seringkali membuat aku stress. Apabila aku bercerita tentang masalahku, dengan selambanya dia mentertawakan aku. Walau begitu, aku tetap bercerita dan dia tetap tertawa. Aku tidak pernah ambil hati, malah senang dengan sikap riangnya.

Dia juga sering menolong untuk menaikkan nama aku di tempat pengajian. Berkat pertolongannya, aku berjaya menjadi pengerusi hasil undian ahli-ahli di sebuah organisasi yang aku ikuti. Pada saat itu, aku mengangkatnya sebagai hero dihatiku. Perasaan sayang kepadnya makin mekar.

Masa berlalu dan tibalah aku di tahun akhir pengajianku. Kelibatnya tidak lagi boleh aku jumpa kerana sesi pengajiannya sudah tamat. Aku menganggapnya sebagai satu hikmah, supaya aku boleh menumpukan perhatian kepada pembelajaran. Namun, sekali lagi aku silap. Dia tetap muncul dalam hidupku. Sms manjadi penghubung. Dia dan kawan-kawannya turut turun padang untuk menjadi sukarela dalam aktiviti yang dikendalikan aku. Kawan-kawannya sering mengusik kami berdua. Ungkapan "siapalah Firdaus tanpa Ayrin, siapalah Ayrin tanpa Firdaus" sering menjadi ayat untuk mengusik. Hanya Tuhan sahaja yang tahu betapa malunya aku ketika itu. Perbuatan mereka seolah-olah mereka tahu akan isi hatiku. Dia tidak menunjukkan apa-apa reaksi terhadap usikan itu dan hanya maintain cool. Sewaktu kami berbual-bual, aku menanyakan kenapa dia tidak mempunyai girlfriend selama ini. Jawapannya cukup membuatku terpegun, "buat apa bercinta kalau hanya untuk suka-suka. Aku tak sanggup nak mainkan perasaan perempuan macam tu. Biarlah girlfriend pertama aku, akan terus jadi isteri aku."

Tidak lama selepas itu, dengan tidak disangka-sangka, dia kembali semula ke universiti untuk menyambung pengajiannya. Aku sedaya upaya untuk mengelak bertemu dengannya. Tapi, dia masih di situ. Kelibatnya masih aku lihat setiap hari. Dia masih menegurku, masih mengusikku. Dirinya, tidak aku layan. Alasannya, aku ingin menumpukan perhatian terhadap final exam yang bakal aku duduki.

Selepas tamat pengajianku, kami masih lagi berhubung. Dia tetap dengan usikannya. Walau aku cuba untuk menghindarinya, seringkali aku gagal. Aku perlukannya dalam hidupku. Sering teman-temanku bertanya kenapa tidak aku luahkan sahaja perasaanku terhadapnya. Aku takut! Aku takut dia akan menjauhkan diri. Aku takut untuk kehilangan persahabatan ini. Pengalaman dikeji dan dihina kerana meluahkan perasaan terhadap seorang jejaka sebelum ini membuatkan aku sedar, aku tidak layak untuk mengharapkan cinta mana-mana lelaki. Biarlah aku simpan perasaan ini, asalkan aku tidak dihina lagi sedemikian rupa. Aku tidak sanggup untuk dikecewakan sekali lagi.

"Fir, engkau tahu tak kenapa aku respect dan suka sangat kat engkau? Kau tak pernah hina rupa fizikal aku. Kau tak pernah cerca aku. Walaupun aku selalu merendah-rendahkan diri aku sendiri, kau akan menaikkannya kembali. Walaupun aku tak dapat nak memiliki hati kau, aku dah bahagia sekarang sebab kau sanggup jadi kawan baik aku. Terima kasih Fir.."

Hingga kini, kami masih lagi berkawan. Masih lagi bergelak ketawa. Dirinya masih lagi solo, entah apa yang ditunggunya. Apabila aku bertanya tentang perkara tersebut, dia hanya ketawa. Untuk aku, aku masih lagi di sini. Aku masih lagi di sampingnya sebagai seorang teman baik yang sanggup melakukan apa sahaja demi kebahagiaannya. Aku tidak pasti bagaimana orang akan menafsir cerita ini. Yang aku tahu, ini kisah aku dan aku jujur mengenainya.